Peta Bahari Orang Bugis

0
602
- Advertisement -

Catatan Andi Wahida Tuan Guru Sulaiman

Peta laut Kepulauan Melayu abad ke-19 ini adalah contoh bagus dari kartografi ‘pribumi’, yang dipengaruhi oleh pembuat peta Eropa. Grafiknya dalam bahasa Bugis, (Basa Ugi). Ini adalah bahasa Austronesia, dituturkan di bagian selatan pulau Sulawesi di Indonesia. Peta laut Bugis memberikan gambaran tentang Kepulauan Melayu, wilayah perdagangan masyarakat Makassar dan Bugis, yang secara tradisional merupakan pengangkut laut kepulauan ini.

Lima bagan laut Bugis dari Kepulauan Melayu dikenal di dunia. Salah satu dari lima ini ada di Batavia pada 1935, tetapi sampai sekarang tidak ada jejak salinan ini. Hal yang sama berlaku untuk dua salinan yang disebutkan dalam literatur sebelumnya di perpustakaan London William Marsden (1764-1838) dan koleksi Lembaga Alkitab Belanda. Dua lainnya dapat dilacak. Satu di Madrid, di Museo Naval, dan satu lagi di Koleksi Khusus Universitas Utrecht.

Salinan Utrecht adalah yang terbesar (76×105 cm) dan dalam kondisi terbaik. Bagan terbuat dari perkamen. Ini adalah kulit binatang, sangat padat dan terlindungi dengan baik dari kondisi cuaca dan sering digunakan.

Banyak peta laut, termasuk VOC, memiliki tanah perkamen. Peta yang digambar dengan tangan mengandung banyak toponim Bugis. Juga banyak figur kedalaman disertakan yang bagaimanapun diwakili dalam gaya Barat dalam figur Arab. Peta barat biasanya memuat figur Arab yang juga kita lihat di peta laut Bugis.

- Advertisement -

Bagan bajak laut?

Asal dua dari tiga bagan yang disebutkan di atas sangat penting. Salinan Madrid berasal dari kapal perompak Filipina yang diambil secara paksa, sedangkan salinan ‘Batavia’ diketahui ditemukan di sarang perompak di Sumatera. Sayangnya, asal muasal salinan Utrecht diselimuti kabut, tetapi dapat diasumsikan bahwa bagan ini juga disita dari nelayan dan pedagang Bugis dan digunakan oleh bajak laut pribumi.

Daerah yang dipetakan secara geografis membentang dari Kepulauan Nikobar dan Andaman di barat hingga pulau Seram di timur. Filipina dan sebagian besar daratan Asia Tenggara digambarkan di utara dan sebagian kecil Australia termasuk di selatan.

Profil tampilan depan pantai
Hampir semua informasi pada peta terkait dengan navigasi laut. Misalnya, sebagian besar garis pantai mencakup profil tampak depan pantai, dengan pegunungan yang terlihat dari laut. Dangkal, tepian pasir, dan angka kedalaman juga disertakan secara detail. Muara dan teluk dibesar-besarkan dan digambarkan dalam skala yang lebih besar. Warna digunakan secara sistematis.

Sebagian besar pulau di nusantara berbatasan dengan warna hijau, tetapi ada juga yang diberi batas dengan warna merah. Ke pulau-pulau ‘merah’ ini milik semua sarang bajak laut tradisional… Di beberapa tempat, bendera menunjukkan kehadiran berbagai penguasa Eropa. Anehnya, Manila memiliki bendera Belanda, meski Belanda tidak pernah berkuasa di sana. Sebuah kesalahan oleh kartografer.

Peta manuskrip berisi banyak toponim Bugis. Juga banyak figur kedalaman disertakan yang bagaimanapun diwakili dalam gaya Barat dalam figur Arab. Awalnya bahasa Bugis adalah bahasa Austronesia yang terutama dituturkan di bagian selatan pulau Sulawesi di Indonesia. Penjajahan Belanda menyebabkan sebagian penduduk Bugis mengungsi ke bagian lain Indonesia. Bagan menunjukkan tanggal yang mengacu pada sistem penomoran tahun Hijrah Islam: AH 1231, yang sesuai dengan tahun 1816.

Sistem penomoran tahun Islam
Bagan tersebut menunjukkan tanggal yang mengacu pada sistem penomoran tahun Hijrah Islam: AH 1231, yang sesuai dengan tahun 1816. Tahun ini memberi tahu kita sesuatu tentang penyelesaian awal, tetapi tidak secara langsung tentang isi peta. Itu bisa didasarkan pada pengetahuan tentang tanggal sebelumnya atau di sisi lain diperbarui pada tahap selanjutnya. Namun, kami dapat dengan aman berasumsi bahwa grafik tersebut berasal dari sekitar tahun 1820.

Peta laut Bugis ini dipengaruhi oleh material sumber Barat. Misalnya, bagan ini menunjukkan sistem garis kompas. Mungkin pembuat peta Bugis menyalin ini terutama dari sumber Barat, mungkin atlas laut besar abad ke -18 milik perusahaan Amsterdam Van Keulen Die nieuwe groote lichtende Zee-Fakkel . Juga manuskrip Gerrit de Haan atlas Ligtende zee fakkel off de geheele Oost Indische waterweereldt dan berbagai karya François Valentijn dianggap sebagai bahan dasar. Penelitian terbaru juga menunjuk ke arah hidrografi Prancis, khususnya Carte reduite de l’Archipel des Indes Orientales oleh Jean-Baptiste d’Après de Mannevillette (1707-1780).

Singkatnya, para pembuat peta Bugis memiliki akses ke berbagai peta Eropa, tahu bagaimana menafsirkan peta-peta tersebut dan berhasil membuat kompilasi sendiri. Catatan saksi yang diturunkan menunjukkan antusiasme orang Bugis terhadap peta yang diproduksi di Eropa. Bahwa peta laut ini, berdasarkan sumber-sumber Barat, pada akhirnya digunakan oleh bajak laut pribumi untuk mengganggu penguasa Eropa dapat disebut detail yang mencolok.

(UU – Marco van Egmond)

Sidoarjo, 2 April 2023

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here