Selamat Jenderal, Dewan Penyantun KKSS Chairuddin Ismail Dikukuhkan Guru Besar PTIK

0
2340

PINISI.co.id- Kapolri Jenderal (Purn.) Prof. Chairudin Ismail era Presiden Abdurrahman Wahid dikukuhkan menjadi Guru Besar Sekolah Tinggi Ilmu Kepolisian (STIK–PTIK), lewat sidang senat terbuka yang dipimpin Ketua STIK Irjen Pol Drs Yazid Fanani, di kampus PTIK, Jakarta, Rabu (9/6/2021).

Dewan Penyantun KKSS kelahiran Makassar 27 Desember 1947 ini, diharapkan memberi inspirasi dan motivasi kepada jajaran polri agar melahirkan polisi yang unggul. “Kami puji semangat yang dimiliki Pak Chairudin Ismail yang terus berkarya. Sosoknya membanggakan seluruh jajaran polri dan masyarakat,” ujar Ketua STIK PTIK.

Patut diketahui, Chairuddin, sedikit dari intelektual polisi yang piawai berdiskusi dan rajin menuangkan buah pikirannya di sejumlah media. Mantan Kapolda Jawa Barat ini telah menulis banyak buku tentang kepolisian antara lain, Polisi dan Masyarakat.

- Advertisement -

Dalam pidato pengkuhan, Chairuddin mengusulkan agar paradigma hukum represif yang kerap digunakan kepolisian diganti dengan hukum persuasif. “Hukum sebaiknya membahagiakan rakyat, bukan menyengserakan. Karena itu, paradigma hukum persuasif penting untuk digunakan oleh polisi yang bertugas di negara dan masyarakat yang demokratis. Dalam menjalankan fungsinya, polisi juga perlu menganut paham yang mengutamakan kebermanfaatan hukum bagi masyarakat,” jelas Chairuddin.

Sebagaimana dilansir Kompas, Kamis (10/9/2021), Chairuddin menjelaskan, gerakan reformasi yang digaungkan masyarakat sipil pada 1998 telah mendorong kepolisian mereformasi diri sejak tahun 1999.

Pengukuhan Chairudin dihadiri puluhan jenderal polisi, baik yang aktif maupun yang sudah pensiun, termasuk mantan Kapolri Bambang Hendarso Danuri dan Badrodin Haiti. “Kami bangga melihat semangat dan pengabdian Pak Chairudin Ismail yang tak pernah redup dalam mengembangkan pendidikan,” ucap salah seorang anggota senat STIK PTIK Prof. Adrianus Meliala.

Pakar ilmu kepolisian dari Universitas Bhayangkara, Edi Hasibuan menilai, pencapaian yang ditorehkan Profesor Chairudin patut diapresiasi. Menurut  Edi, tidak banyak tokoh memiliki keilmuan lengkap seperti Chairudin ismail. Dia sangat menguasai ilmu kepolisian, buku-buku hasil karyanya cukup banyak. Selain itu, juga sangat mumpuni dalam praktik nyata di lapangan. “Kami sangat bangga dengan sosok Pak Chairudin Ismail,” ucap Direktur Eksekutif Lembaga Kajian Strategis Kepolisian Indonesia ini, seperti dilaporkan Antara.(Aco)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here