Kemenko PMK Gelar Rapat Koordinasi Lintas Sektor Bahas Persiapan Idul Fitri dan Arus Mudik Lebaran 2024

0
893
- Advertisement -

PINISI.co.id- Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kualitas Pendidikan dan Moderasi Beragama Kemenko PMK Warsito memimpin rapat koordinasi lintas sektor guna membahas persiapan Idul Fitri 1445 Hijriyah dan arus mudik Lebaran tahun 2024 di Ruang Rapat Lantai 14 Kemenko PMK, pada Jumat (15/3).

Dalam pengantarnya, Deputi Warsito mengatakan bahwa pemerintah akan melakukan berbagai upaya dalam rangka pelaksanaan Idul Fitri 1445 Hijriyah dan arus mudik Lebaran tahun 2024 agar berjalan baik.

Mulai dari jaminan keamanan masyarakat dalam beribadah, kesediaan pangan dan stabilitas harga pangan, hingga  kesiapan infrastruktur dan moda transportasi yang akan digunakan mudik dan balik lebaran oleh masyarakat.
“Perayaan Idul Fitri tahun 1445 Hijriyah ini sepertinya tidak terjadi perbedaan, meskipun tetap harus menunggu hasil sidang isbat di akhir Ramadhan nanti.

Untuk itu, sesuai dengan arahan Presiden pada sidang kabinet bulan lalu, kita harus dapat menyiapkan dengan baik pelaksanaan Idul Fitri 1445 H dan arus mudik tahun 2024 ini, diantaranya agar memastikan tiga hal yaitu jaminan beribadah dengan khusyuk, ketersediaan dan kestabilan harga bahan pokok, serta kesiapan infrastruktur jalan dan moda transportasi,” ujar Warsito.

Deputi Warsito menyampaikan bahwa rakor ini dimaksudkan untuk memastikan semua kementerian dan lembaga sesuai dengan kewenangan serta tugasnya untuk mempersiapkan terkait dengan perayaan idul Fitri dan mudik lebaran.

- Advertisement -

Deputi Warsito juga menambahkan, hasil survei Kementerian Perhubungan menunjukkan bahwa jumlah pergerakan masyarakat pada mudik lebaran tahun 2024 berpotensi mencapai 71.7% dari jumlah penduduk Indonesia atau sebanyak 193,6 juta orang.

“Kita bersyukur memiliki pengalaman mengkoordinasikan secara rutin, terutama pasca Covid19, yaitu lebaran tahun lalu dan nataru telah berjalan dengan baik.

Sedangkan tahun ini, jumlah masyarakat yang akan mudik diperkirakan mencapai 71,7% atau sebanyak 193,6 juta orang. Angka ini meningkat dibanding mudik lebaran tahun 2023 yakni 123,8 juta orang,” jelas Deputi Warsito.
Puncak arus mudik tahun 2024 diprediksi akan terjadi pada 5-7 April 2024, sedangkan puncak arus balik pada 14-16 April 2024.

Sepanjang periode tersebut, pemerintah juga akan melakukan langkah antisipasi diantaranya kesiapan rest area, ledakan pengunjung di destinasi wisata, antisipasi bencana alam/cuaca ekstrim, ataupun antisipasi konflik sosial.

Menutup pertemuan, Deputi Warsito menekankan bahwa pihaknya akan terus memantau persiapan Idul Fitri melalui rapat koordinasi teknis dengan seluruh pihak terkait dan juga koordinasi secara online untuk penyelesaian permasalahan teknis di lapangan.

Pada kesempatan ini, Deputi Warsito mengapresiasi Kementerian/Lembaga yang menyiapkan mudik gratis untuk masyarakat. Untuk agar kelayakan moda transportasi agar menjadi prasyarat yang benar-benar diterapkan.

Rapat dihadiri oleh Sekretaris Utama BMKG, Sekretaris Utama BNPB, Staf Ahli Kemenko PMK, Staf Ahli Kemenparekraf, Walikota Cilegon, serta perwakilan dari Kementerian Agama, Kementerian Perhubungan, Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Ketenagakerjaan, Kementerian PANRB, Kementerian Kesehatan, Kementerian PUPR, TNI, Polri, Jasa Marga, ASDP, KAI, Angkasa Pura I, Angkasa Pura II, dan Pelni. (Syam)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here