Bertemu Dubes Arab Saudi, Wapres Dorong Pembukaan Kantor Cabang BSI di Arab Saudi

0
249
- Advertisement -

PINiSI.co.id- Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin hari ini, Senin (28/08/2023), menerima kunjungan Duta Besar Arab Saudi untuk Indonesia Faisal bin Abdullah Al-Amudi di Istana Wapres, Jl. Medan Merdeka Selatan No. 6, Jakarta Pusat.
Menurut penuturan Juru Bicara (Jubir) Wapres Masduki Baidlowi, peretemuan ini membahas beberapa isu strategis terkait hubungan Indonesia – Arab Saudi, terutama penekanan Wapres agar Bank Syariah Indonesia (BSI) dapat membuka cabang di Arab Saudi.

“Bapak Wakil Presiden berharap dengan pihak direksi BSI ke Dubes Arab Saudi yang lalu bisa ditindaklanjuti untuk bagaimana agar BSI atau Bank Syariah Indonesia mempunyai perwakilan di Arab Saudi,” tutur Masduki kepada awak media sesuai pertemuan.

Terkait lokasi, sambung Masduki, Wapres menyerahkan sepenuhnya kepada pemerintah Arab Saudi misalnya di Madinah, Riyadh, atau Jeddah.

“Terserah yang penting segera bisa ada perwakilan BSI atau kemungkinan kerja sama yang lain ke depan,” terangnya.

- Advertisement -

Melalui pembukaan cabang BSI di Arab Saudi ini, kata Masduki, Wapres meyakini bahwa akan ada keuntungan yang dapat diperoleh kedua negara.

“Mengenai keuntungan itu sama-sama akan memberikan keuntungan baik dari kita ataupun dari sahabat kita dari negara Arab Saudi,” ungkapnya.

Lebih lanjut, Masduki menyebutkan bahwa hal lain yang dibahas pada pertemuan ini adalah terkait undangan kepada Wapres untuk menghadiri acara peringatan Hari Nasional (National Day) Arab Saudi pada tanggal 25 September 2023 di Jakarta.

“Insya Allah Bapak Wakil Presiden berusaha untuk bisa menghadiri [acara tersebut] dengan beberapa orang dari Sekretariat Wakil Presiden,” ujarnya.

Selain itu, menurut Masduki, Dubes Arab Saudi pada kesempatan ini mengungkapkan keinginannya kepada Wapres untuk mengunjungi dan menjalin kerjasama dengan Pondok Pesantren (Ponpes) An-Nawawi di Tanara, Banten.

“Bapak Dubes Arab Saudi ingin sekali berkunjung ke pondok pesantren yang dibangun oleh Bapak Wakil Presiden, yaitu pondok pesantren Tanara di Banten dan untuk berikutnya ada kemungkinan kerjasama seperti apa nanti setelah ada kunjungan di situ,” ungkapnya.

Pada kesempatan yang sama, Dubes Arab Saudi Faisal bin Abdullah Al-Amudi menyampaikan bahwa dirinya menyambut baik keinginan Wapres untuk membuka kantor cabang BSI di Arab Saudi.

“Kami juga siap untuk melakukan semua yang dapat menyukseskan niat dari pembukaan cabang BSI di Arab Saudi,” tegasnya.

Lebih jauh, Faisal menuturkan bahwa pada kesempatan ini dirinya melaporkan kepada Wapres terkait progres rencana kunjungan Presiden Joko Widodo ke Arab Saudi pada Oktober mendatang. Ia mengharapkan kunjungan ini akan menghasilkan berbagai penandatangan MoU dan kerjasama tingkat tinggi kedua negara.

“Di dalam penandatanganan tersebut banyak sekali agenda-agenda dari sektor-sektor, baik ekonomi, pendidikan, agama, kemudian investasi, dan dalam hubungan [dengan ASEAN] akan ada pertemuan antara pemimpin ASEAN dengan negara-negara teluk, Putra Mahkota Arab Saudi nanti yang akan berada di sana,” terangnya.

Terakhir, Faisal menuturkan bahwa pertemuan dengan Wapres kali ini sangat produktif karena membahas berbagai hal yang dapat meningkatkan hubungan baik Indonesia dan Arab Saudi.

“Kami berterima kasih diterima oleh Bapak Wakil Presiden pada hari ini dan kami telah mendiskusikan banyak sekali hal-hal yang akan membuat hubungan antara Kerajaan Arab Saudi dan Indonesia semakin baik dan semakin meningkat,” pungkasnya.

Sebagai informasi, Arab Saudi saat ini masih tercatat sebagai salah satu mitra strategis Indonesia dalam bidang investasi dan perdagangan. Dengan berkembangnya upaya diversifikasi ekonomi dan pengembangan pusat-pusat wisata, terdapat peluang bagi Indonesia untuk menjadi mitra strategis Arab Saudi melalui sinergi upaya Visi Arab Saudi 2030 dan Visi Indonesia Emas 2045 di sektor pembangunan dan ekonomi.

Meskipun neraca perdagangan RI-Arab Saudi periode 2017-2021 masih defisit bagi RI akibat kenaikan bea masuk impor yang berdampak pada tren perdagangan periode tersebut menurun sebesar 0.4%, tetapi ekspor RI ke Saudi masih mampu membukukan tren peningkatan sebesar 3.76% pada periode yang sama.

Adapun komoditas ekspor Indonesia yang berpotensi dipasarkan di Arab Saudi mencakup produk bahan makanan, produk makanan, serta produk hasil pertanian-perikanan. (Syam)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here